RUJAK RAJAWALI

RUJAK RAJAWALI

Dari Bandara saya langsung ke Rajawali, Ko Afat telphone. Di ajak ngerujak di Kopitiam sebelah hotel Classie, depan MDP.

Seperti biasa, saya tiba beliau sudah tiba duluan

Mau saya salim, tapi si koko tar malah bingung, lebaran masih lama, saya salam ajalah.

Kami duduk di meja 8. Pelayan datang tanya mau order apa”

order Rujak 1, banyakin garpu, pake piring extra” kata saya.”

Saya malam ini ada undangan 3, bakalan makan terus, perut ini maju tak gentar, Wandi, hahaha” kata ko Afat membuka percakapan.

“Koko kan banyak teman, banyak lah yang undang. Trus, kalo dapat 3 gitu, pilih pergi ke yang mana, Ko..?”

“Kalo gak ada halangan, Saya usahakan datang semua, walau sebentar. Makin berusia teman makin sedikit, tapi makin berkualitas, Wandi.”

Belum 5 menit sudah dapat kata mutiara ajah 😄

Selalu ada hal menarik setiap ketemu ko Afat.

Beliau adalah pencerita ulung, banyak kisah hidup yang menarik yang buat jadi tidak pernah sia – sia menemani beliau ngobrol.

Ada wisdom dan pelajaran di sana sini.

Cerita pengalamannya jarang ditemui di buku dan kelas reguler. Seperti waktu ko Afat cerita soal predator bisnis berkedok mitra.

“Diluar sana ada orang yang jangan pernah diajak bermitra, karena tak pakai lama harta kita bisa pindah semua ke dia” kata ko Afat serius.

“Kok bisa..? caranya..?” tanya saya 🤔

“modusnya pengembangan bisnis lah, penambahan stock lah, yang membuat perlu tambahan modal”

“kalo mitra satunya gak kuat secara keuangan, biasanya terdampak di persentase saham, jadi mengecil. Nah, kalo berkali-kali..? Kan bisa jadi kecil, lama lama habis. Mereka yang tidak waspada dari awal, bisa habis bisnisnya” kata ko Afat

“Wow,, pelajaran penting ini” kata saya dalam hati, sambil ambil rujak. Lupa saya kalo ini sepiring berdua, jangan – jangan kisah tadi mau singgung saya yang habiskan rujak sendiri, padahal milik berdua hahaha

“Wandi, kamu pernah beli barang, malah dikasih duit sama yang jual..?” lanjut ko Afat.

“Ya nggak lah, Ko, mana mungkin itu, disuruh nambah lagi ada hahaha” jawab saya

“Saya pernah, dikasih penjual 500 juta, sebagai apresiasi karena saya berbeda dari kebanyakan orang. Banyak orang yang ketika mau beli, hendak tawar, nah, mereka menjelek jelekkan barang yang akan dibelinya sebagai alasan tawar. Saya tidak”

“Bagi si penjual, kalo bagus silakan beli, kalo jelek jangan dibeli, dan kalo mau tawar, tawar saja sesuai kemampuan. Tak perlu jelek – jelekkan barang yang mau dibeli” jelas si Koko

“Saya di kasih 500 juta di depan notaris. Notaris sampai bingung, hahahah

“Mungkin bingung “500 juta nya potong biaya akta gak nih” pikir saya hahaha

Stock rujak sudah semakin menipis, tinggal 2 keping, 1 belimbing, 1 nanas. Kalo enak emang buat lupa hahaha lupa kalo ini rujak join punya 🤭🤭

“Kamu masih muda. Kerja ingat umur. Nikmati hidup. Jangan sudah tua, sakit, kena diabet, duduk di kursi roda baru mau berhenti dan sadar. Uang dikejar gak habis”

“Benar Ko, kalo dikejar gak habis, tapi kalo gak dikejar gak penuh celengan ayam ini Ko” balas saya

Kalo sudah banyak duit kayak si Koko

Uang memang jadi paradoks.

Kalo belum punya banyak,uang masih buat beli karedok

Jangan sok sok an jadi paradoks hahahah 😄

Biar nanti kalo sudah punya uang sebanyak Ko Afat baru saya pikir untuk apa..

Buat ngerujak lagi boleh juga Ko 😁

by : Wandi – IN.Come Realty
https://join.agen-properti.co.id

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Konsultasi Langsung